Thursday, 25 October 2012

Aku dan Kenanganku

Tepat kemarin pukul 14.10 WIB ada seseorang yang sms gue isinya begini "mikum?" sesaat gue hiraukan aja tuh sms, tapi lama kelamaan hati gue yang terdalam memanggil-manggil. Akhirnya gue bales juga tuh sms dengan "Waalaikumsalam". Awalnya sih gue berfikiran, ah mungkin itu cuma temen gue aja yang iseng soalnya sering ada temen gue yang iseng-iseng, yah nyamar-nyamar gitu deh.

Setelah beberapa menit kemudian dia bales lagi sms gue itu, isinya gini.
 
Gimana kabarnya?
Kenal ga ini siapa?

Busyeeet gue makin penasaran dia sms kayak gitu, terus gue bales lagi.
 
Baik, ini siapa yah?
Kenal darimana, wong nomer handphonenya juga di handphoneku ga ada namanya. -,-


-Ini nenknonk, tau ga siapa?


Gue mulai berfikir, nginget-nginget siapaaa gitu. maklum gue orangnya agak pelupa.

Ough, kamu? (bilang nama)

-
iya, aku udah lama ga denger kabar kamu semenjak aku merried.

Byaaar, mulai deh gue berfikiran dan mengingat tentang masa lalu,
dalam hati gue bertanya, apa maksudnya ini, tiba-tiba sms dan gue ga tau dia dapet darimana nomer handphone gue. gue tanya dapet darimana nomer handphone gue, dia malah bilangnya gini.

Aku dapet nomer handphone kamu waktu aku beli kopi, eh di dalamnya ada nomer kamu. -,-

Gue berfikiran, ah pasti dapet dari temen gue ini mah.
Memang sih udah hampir 2 tahun ga pernah lagi dengar kabar dia, setelah ada problem yang amat sangat rumit, dan akhirnya berpisah.
Terus dia sms lagi.

Kamu masih belajar? eh aku udah punya baby loh, umurnya 2,3bulan. belum lucu sih, tapi cantik kayak aku. hehehe..

Busyeet apaan lagi ini, makin bikin hati gue bak terombang ambing badai.
Ga tau kenapa perasaan gue kayak gitu saat itu, padahal dulu gue yang minta udahan. Atau mungkin karena hubungannya terlalu lama terus tiba-tiba udahan mungkin yah, jadi masih ada rasa yang tertinggal gitu. huhuhu -,-
Tapi, sekarang gue mulai abaikan aja, yah dengan tidak memutuskan tali silaturahmi juga tentunya, soalnya gue ga biasa ganggu hubungan orang lain, apalagi yang udah berkeluarga.